….And The Happy New Year

Posted on

Udah lama banget nggak ngepost, anggep aja lagi sibuk ngurusin dunia, btw ini adalah post pertamaku di tahun 2017, tadi sempet makan mie rebus pertama, naik gojek pertama, dan tidak lupa juga eek pertama di tahun 2017, waw its so amazing.

Oke, seperti tahun kemaren dan tahun-tahun sebelumnya, pasti ada segelintir orang yang sibuk ngomentarin yang ngerayain tahun baru, dari posting-posting gambar

whatsapp-image-2017-01-01-at-22-56-12

atau yang pake nanya “sebenernya tahun baru ngarayain apa sih?” ya jelas ngerayain tahun yang baru, aku yakin seyakin-yakinnya kamu kamu pasti seneng kalo ada yang baru dihidupmu, baju baru, mainan baru atau cewe baru. Wajarlah sebagai manusia yang gampang bosen dan pengen sesuatu yang baru. Trus kenapa pake dirayain? Gini, ga ada salahnya kita bobok cantik pas taun baru, itu terserah keputusanmu asalkan kamu bobok pas taun baru itu memuaskan dan menyenangkanmu dan yang paling penting itu keputusanmu bukan karena ga ada temen,pacar atau gebetan yang bisa diajak taun baruan, atau bukan karena harus ngelembur dikantor. Ya itu pilihan masing-masing, kita diberi kebebasan sebesar-besarnya untuk memilih, hanya saja manusia susah menyadarinya.

Ada yang suka hepi-hepi, yang penting hang out bareng temen, jalan-jalan, nancepin bendera di gunung sambil nungguin matahari pertama di tahun yang baru, hei……itu pilihan dan kamu bebas memilih yang mana, asalkan kamu mau dan kamu bisa seneng, its all yours. Atau ada yang udah bosen dengan rame-rame atau pesta malem tahun baru ya itu urusanmu, mungkin orang lain belum bosen.

whatsapp-image-2017-01-01-at-22-56-15

Kalo aku sih yang penting seneng, kalo bisa seneng-seneng bareng orang yang yang kita ‘care‘, entah itu keluarga, gebetan, temen, pacar, pacarnya temen, yang penting happy walaupun harus kabur dari kantor buat ketemu mereka, hahahaha

Orang-orang terlalu sibuk ngomentarin orang, terlalu sibuk mikirin apa yang orang pikirin tentang kita sehingga kita jadi sibuk buat ‘jaim’, not to be yourself, lupa apa yang sebenernya kita suka dan kita senang. Ngga ada bedanya kaya yang yang juga ngomentarin orang-orang yang ngomentarin orang, tapi paling ngga aku sadar apa kepengenanku, hahahaha

Terserah merekalah mau ngapain aja, terserah aku dan juga terserah kamu-kamu sekalian, kalo itu salah dan kita peduli ya kita ingatkan, kalo udah diingatkan ya jangan dipaksa buat nurut, manusia punya masanya sendiri, punya kehidupannya sendiri, manusia punya kepengenannya sendiri dan punya kemaluannya sendiri-sendiri.

 

btw, happy new yeaaaar

Taman Margasatwa Ragunan

Posted on

Minggu pagi, seperti biasa saya berusaha untuk konsisten untuk olahraga, biasanya jogging di kebun binatang ragunan. Untuk sekedar mengeluarkan keringat dan nikotin yang tertimbun dalam tubuh, Kalo lemak sih nggak terlalu banyak sepertinya, hahaha

Jogging di ragunan nikmat sekali, biasanya ga cuma keringat yang keluar tapi juga kebahagiaan. Ragunan masih asri dan bersih, apalagi pagi hari, udara masih sejuk, belum terlalu panas, lagipula banyak pohon-pohon yang menambah sejuk suasana pagi di ragunan. Lari-lari sambil melihat tingkah laku binatang di kandang, tak luput pandangan ke pelari yang lain terutama para gadis >:). Jaman sekarang sedikit sekali gadis yang mau bangun pagi dan olahraga. Ada juga sekumpulan orang, dipimpin instruktur cowo berkulit putih, tinggi, kekar, warga negara asing, saya amati mereka rutin tiap minggu melakukan berbagai exercises  di ragunan, pesertanya juga lumayan banyak. Setelah lelah memutari ragunan, satu putaran saja sudah cukup rasanya, saya lanjutkan dengan berjalan sekalian pendinginan sambil menikmati alam di ragunan. Setelah cukup dingin saya berhenti di depan taman air yang didalamnya berkeliaran bergerombol burung pelikan, burung dengan kaku yang menjuntai panjang dan paruh yang panjang. Taman ini tidak jauh dari pintu keluar masuk bagian utara, saya duduk sejenak untuk sekedar istirahat sembari mengamati tingkah makhluk hidup itu.

Jam sudah menunjukkan pukul setengah sembilan pagi, ragunan sudah mulai ramai dengan pengunjung yang kebanyakan rombongan keluarga, bersiap untuk bertamasnya. Kebanyakan mereka membawa tas yang besar-besar, berisi makanan dan minuman, tidak lupa mereka membawa tikar, piknik keluarga. Mereka lebih suka membawa makanan dari rumah untuk disantap, lebih irit dan lebih enak pikirku. Kebanyakan dari mereka memang golongan menengah kebawah, karena ragunan memang tempat wisata yang murah, cuma empat ribu perak bisa menimati tingkah laku binatang dan lingkungan yang asri.

Pandanganku tiba-tiba terpaku ke seorang wanita, bersama keluarganya, dia bersama anak kecil, gadis kecil yang masih polos dan lucu, manis dan lugu tingkah lakunya, entah itu anaknya atau keponakannya, karena saya tidak melihat sesorang yang seperti suaminya, lebih tepatnya perasaan saya yang melihat. Wanita itu terasa berbeda, terlihat berkelas, anggun, cara berpakaiannya, mengenakan hijab, cara berjalannya yang tenang membuat saya terus memperhatikannya. Parasnya yang ayu, wajahnya terus memancarkan aura yang enak untuk dilihat, entak karena dia selalu terlihat tersenyum, tidak terlihat kusut, tidak tertawa tapi tersenyum. Terus tersenyum, bukan senyum yang dibuat-buat, memancarkan kedewasaan, kematangan. Alarm jam sudah berbunyi, tandanya sudah pukul sembilan, ragunan sudah mulai ramai dengan kerumunan orang, saatnya untuk pulang.

Malam Yang Syahdu

Posted on

Aku sungguh menikmati malam ini, entah kenapa, tak penting buat aku pikirkan, aku hanya ingin menikmati malam ini. Setelah terjadi keributan di lantai atas, ada yang berulang tahun, aku nggak kenal dan aku nggak peduli sebenernya. Hujan datang seiring keributan di lantai atas berhenti, sudah cukup leseruan malam ini buat mereka mungkin, masih ada malam-malam lain yang menanti keriangan mereka. Air berjatuhan dari langit berirama, menenangkan, mendinginkan bumi yang seharian kepanasan. Aku sengaja membiarkan pintuku terbuka, bukan karena ingin mendengar suara merdu hujan itu, tapi karena agar asap tidak berkeliaran liar di kamarku, membiarkan udara dingin yang bukan dari pendingin dari kamarku masuk, aku duduk di lantai, laptop dipangkuanku dan buku digenggamanku, sambil mendengar alunan musik dari radio dan diiringi suara hujan. Aku hanya ingin menikmati malam ini, malam yang syahdu, yang belum tentu setiap malam bisa kunikmati.

Sang Penguasa Pikiran

Posted on

Bagi sebagian orang, dunia ini tidaklah menarik, dipenuhi rasa bosan dan segala keluh kesah yang terlontar. Sebagian orang merasa tertindas akan ketidak adilan yang dirasakan karena persepsi pikirannya sendiri, keadaan lingkungannya ataupun manusia disekitarnya. Tentu saja saya menjadi pengecualian disini.

Nafsu primitif tak pernah lekang dari zaman dahulu kala ketika manusia masih berburu dengan batu hingga zaman modern saat ini. Kejahatan tak pernah pudar sampai nanti matahari hanya sepenggal jaraknya. Saat ini bukan lagi dunia barbar dimana otot lebih difungsikan daripada otak manusia. Lihatlah para penguasa saat ini, tidak perlu menjadi orang yang berotot untuk dapat menguasai orang lain.

Seiring dengan perkembangan peradaban manusia, pikiran manusiapun semakin maju, kekuatan fisik bukan segalanya. Bukan tempat untuk para martil yang sukanya adu fisik, karena meraka memang cupet dan sesat fikir. Pikiran manusia adalah segalanya, ampuh untuk mempengaruhi manusia.

Apakah segala keputusan yang kamu ambil berdasarkan kesadaran pikiranmu sendiri? Atau hanya karena kamu terpengaruh orang lain?  Tidak ada yang benar-benar salah ataupun benar-benar benar, namun jika sedianya kamu mengambil tindakan karena keputusanmu sendiri secara sadar, itulah yang paling benar.

Bisa saja kamu menerima rayuan, provokasi, intimidasi atau apapun itu yang dapat mempengaruhimu, tapi tetap kamulah yang punya kuasa atas pikiranmu dalam mengambul keputusan. Orang lain tidak bisa mengambil alih pikiranmu, pikiranmu adalah milikmu seutuhnya. Menjadi korban atas pengaruh orang lain atau menjadi dalang kehidupamu sendiri, semata-mata itu adalah keputusanmu sendiri.

Jadilah subjek atas pikiranmu sendiri, jangan mudah percaya dengan orang lain, termasuk dengan saya. Berpegang teguhlah pada prinsipmu, bertanggung jawablah atas segala keputusan dan tindakanmu, karena itu murni perbuatanmu, bukan kesalahan sesamamu, duniamu maupun keadaan. Setuju atau tidak itu bukan menjadi urusanmu, karena seharusnya memang begitu, karena kamulah sang penguasa alam pikiranmu.

Deru Kota Jakarta

Posted on

Belum genap satu tahun saya menyambung hidup di ibukota, kadang biasa saja, lebih sering rindu kota jogja. Dulu saya sempat menghindari untuk tinggal di jakarta, karena sering mendengar keluh kesah teman sejawat yang sudah lebih dulu mengais rejeki di kota metropolitan ini. Tapi apa daya, tuntutan karir mengharuskan saya mengikuti jejak mereka.

Pagi sampai malam, jalan raya di jakarta yang lebarnya dua kali jalanan di jogja masih belum bisa menampung ribuan kendaraan yang melintas. Klakson-klakson mobil dan motor ramai-ramai saling membentak, kadang memekakkan telinga. Wajah-wajah yang mengusung semua lambang kekotaan, angkuh, keakuan, manja dan kemaruk luar biasa. Seringkali tidak mempersilahkan orang untuk sekedar menyebrang jalan. Berbagai jenis kendaraan bisa dijumpai, dari yang sudah rongsok sampai yang tampil mengkilap yang mungkin bisa ditukar dengan rumah dua lantai.

Angkutan kota yang sudah lusuh dan terlihat sudah lelah sering tak mau mengalah, selalu menunjukkan aksinya sebagai raja jalanan, seraya menunjukkan pada penghuni jalanan lain bahwa merekalah yang punya jalan. Mobil-mobil yang berkilau berjalan dengan anggun seolah tak ingin disenggol yang lain, karena jika lecet sedikit biayanya tidaklah murah.

Sisi ruang batinku hampa rindukan jalan-jalan di kota istimewa, meskipun sepertinya kota budaya itu sudah mulai terbawa riuhnya kehidupan metropolitan. Semoga kota jogja tak hilang gemah ripahnya, menjaga keramahan disetiap jalannya, sebagai tempat untuk kembali pulang.

 

Pantaskah Dia Kau Benci?

Posted on

Dia, siapapun itu terserah padamu saja. Saya yakin kamu pasti pernah punya rasa benci pada seseorang, entah karena dia telah menyakitimu, menindasmu, mengkhianatimu, apapun itu. Itu wajar, karena kamu masih manusia, begitu juga dia adalah manusia, sama sepertimu. Lantas, pantaskah dia untuk kamu benci?

Kepada dia yang telah merugikanmu itu, mungkin kamu coba menghindarinya atau bahkan memutuskan hubungan dengan sesamamu itu. Dia, bukanlah beban atau monster, bukan juga iblis yang selalu berbuat kejahatan dan kesalahan. Dia manusia yang sama sepertimu, sejajar denganmu. Masih pantaskah dia untuk kamu benci?

Jangan biarkan dia semakin merugikanmu dengan rasa benci di hatimu. Kamu harus bisa membedakan jati diri dengan perilaku, selalu ada hal yang baik dalam dirinya, begitu juga hal yang buruk. Keberadaannya dalam kehidupanmu haruslah kamu terima dan syukuri, mungkin nanti dia akan berguna untukmu. Bencilah perilakunya, bukan dirinya, karena dia adalah manusia, sama sepertimu.

Sebaliknya, cintailah dirinya bukan perilaku sesamamu itu, agar kamu terhindar dari rasa kecewa yang berujung benci. Sekali lagi karena dia adalah manusia yang sama sepertimu, yang kadang berbuat kesalahan. Jangan terbuai akan cinta karena perilakunya, karena jika dia berbuat kesalahan kamupun akan merugi.

Bukan maksudku memberi wejangan padamu tentang cinta kasih, setuju atau tidak itu urusanmu, ku kembalikan padamu karena kamu yang menjalani hidupmu sendiri, bukan aku ataupun dia. Aku cuma sekedar ingin bertanya, pantaskah dia kau benci?

Ngeles

Posted on

Ngeles kayaknya udah jadi budaya, kita semacam sudah lihai kalo bikin alasan. Dari kecil sepertinya kita sudah diajarin buat bikin alasan. Yang salah adalah kita sering bikin alasan yang bodoh, hanya karena kita tidak mau disalahkan atau terlihat lemah, kita lebih milih menyalahkan orang lain atau keadaan, atau kadang nyalahin diri sendiri tapi nggak ikhlas.

Menurut saya berarti kamu TIdak Percaya Diri, kenapa? karena kamu sebenernya sadar itu adalah kesalahanmu, tapi kamu ga ‘gentle‘ buat mengakui, kamu seakan sebisa mungkin menghindari tanggung jawab.

Yang perlu kamu lakuin adalah tanya dirimu sendiri,

“Apa aku udah ngasih 100%?”

atau bisa aja kamu mbatin “oke ini kesalahanku, apa yang harus aku lakuin buat memperbaikinya”

Intinya kamu mesti sadar, kamu mesti bisa belajar jadi lebih baik, gak masalah kamu ngeles, asal alasanmu itu ‘awesome

Memahami Cinta dan Romansa

Posted on

Pernah tertarik sama lawan jenis? Deg-degan saat melihatnya atau bahkan saat bertemu dengannya? Dan kamu cuma bisa memandanginya atau berkhayal dia bisa jadi kekasihmu? Tapi sayangnya cinta tidak berjalan seperti itu, kamu tidak bisa hanya memandanginya dan berkhayal agar dia menjadi milikmu, kamu harus mempunyai USAHA untuk mendapatkannya. Butuh keahlian khusus karena ini menyangkut perasaan, dan tidak cukup jika mengandalkan perasaan saja tapi juga mencakup beberapa hal seperti : psikologi, komunikasi, pergaulan, bahasa tubuh dan lain sebagainya. Dan hal-hal tersebut dapat dengan mudah dipelajari.

Tapi masih banyak yang berpikir ‘cinta itu alami dan terjadi begitu saja’ yang menyebabkan banyak korban yang terjebak dalam peliknya permasalahan cinta dan tidak tau solusinya. Hali ini bisa diliat dari meningkatnya jumlah orang galau setiap tahunnya. Begitu banyak yang menderita mengatasnamakan cinta. Seperti quote dari siluman babi yang terkenal “Beginilah cinta, deritanya tiada akhir”. Cinta itu membahagiakan kalo kamu bisa mempelajari dan memahaminya. Cinta memang tidak bisa dilogikakan karena melibatkan perasaan tapi cinta bisa dipahami dan dipelajari.

Apa itu Cinta? Apa itu Romansa

Cinta adalah perasaan yang timbul dari dalam hati, sebuah proses psikologi yang melibatkan emosi dari manusia. Sedangkan romansa adalah interaksi antara dua insan manusia yang saling tertarik satu dengan yang lainnya, jadi kalau tidak ada interaksi tidak bisa disebut romansa, misal hanya memandang ataupun berkhayal.

Jadi apa sih cinta? paling enak menjelaskan sesuatu dengan memisalkannya. Jadi coba bayangkan kamu menginginkan sesuatu, mobil misalnya. Karena kamu sangat menginginkannya akhirnya kamu mulai menabung, kamu rela kerja keras banting tulang pergi pagi pulang pagi agar tabunganmu cukup untuk membeli mobil tersebut. Dan setelah tabunganmu cukup kamupun bisa membeli mobil yang kamu idam-idamkan selama ini.

Bayangkan perasaanmu saat mengendarai mobilnya, kamu merasa sangat bahagia, kamu mencucinya agar selalu terlihat bersih, merawatnya dengan penuh kasih sayang dan berusaha agar mobil tersebut tidak lecet ataupun rusak. Itulah yang dinamakan CINTA, secara psikologi perasaan tersebut dinamakan cinta. Dan kamu tidak mungkin memperlakukan mobil itu jika itu bukan MILIKMU. Jadi kamu mencintainya karena kamu sudah memilikinya.

Penting untuk diingat, bahwa kamu tidak mungkin memperlakukan mobil itu dengan sangat istimewa jika mobil itu mobil sewaan atau pinjem temen, yang berarti mobil tersebut bukan MILIKMU. Kamu memperlakukan mobil itu dengan istimewa karena kamu sudah berusaha dengan keras dan merasa telah berkorban sangat benyak seperti waktu, tenaga dan uang untuk mendapatkannya. Kalo kamu cuma memandangi dan berkhayal mobil sewaan atau pinjeman dan berharap itu jadi milikmu, itu namanya ngarep.

Sama halnya jika mobil itu adalah seorang pria/wanita yang kamu idam-idamkan,  prinsipnya sama, secara ilmu psikologi juga sama, itu sebuah keinginan, proses yang terjadi didalam otak sama, apapun obyeknya.

Kamu mencintainya karena kamu SUDAH MEMILIKINYA

Masih banyak yang gagal paham tentang ini, dan muncul ungkapan “Cinta Tidak Harus Memiliki” yang sering disebar oleh orang orang yang hanya bisa berharap dan itu merupakan ungkapan hiburan untuk mereka. CINTA ada karena saling memiliki, bukan karena cinta kamu menjadikannya kekasihmu tapi karena dia sudah menjadi kekasihmu sehingga kamu mencintainya. Dalam proses PDKT yang terjadi hanyalah interaksi sosial dan karena adanya ketertarikan diantara keduanya. Jika mereka merasa sudah SALING MEMILIKI dalam hubungan yang lebih serius, maka akan ada banyak investasi didalamnya seperti waktu, tenaga, uang dan lain sebagainya, dan disitulah CINTA MULAI TUMBUH.

Itu hanya bisa dilakukan jika kamu bisa mengerti dan memahami cinta, dan butuh kedewasaan untuk melakukan itu.

Gimana kalau udah putus? Apakah masih ada cinta?

Masih, karena mereka pernah saling memiliki, dan setelah putus yang dimiliknya ada KENANGAN saat meraka masih menjalin cinta. Dan jika kamu masih merasakan cinta setelah kamu putus, kamu hanya MENCINTAI KENANGANnya saja bukan mencintai sangMantan. Yang sangat penting untuk disadari adalah kamu hanya bisa mencintai apa yang kamu miliki, dalam hal ini berarti kamu sudah memiliki kekasih atau memiliki hubungan. Kamu tidak perlu membuang-buang banyak waktu, tenaga bahkan uang untuk seseorang yang belum kamu miliki, cuma sekedar gebetan misalnya. Jika hubungan itu ibarat pohon, maka pria adalah matahari yang menyinari dan wanita adalah air yang menyirami, dan cinta adalah buah manis yang dihasilkan pohon tersebut.

Salam Cinta

The Answers

Posted on

Mendingat tonton videonya dulu

 

Alkisah ada cowo yang meninggal dan dia punya kesempatan untuk bertanya apapun yang telah terjadi selama hidupnya. Sampai dia menemukan jawaban yang justru membuatnya menyesal. Banyak pelajaran yang bisa diambil, dari jangan menyesal, bersyukurlah sampai jangan banyak nanya,hahaha

Tapi menurut saya apa yang kita sangka selama ini belum tentu benar, banyak hal yang tak terduga, yang kadang bikin kita menyesal, apa yang kita lakukan kalo kita benar-benar menyesal? Mengulang waktu? Kawan, hidup ini bukan game yang seenaknya bisa kamu restart kalo kamu kalah

Indah Ini Tak Akan Berlalu

Posted on

terdiam membisu
tersudut terkepung rindu
lingkaran sepi telah membiusku
membuatku termurung beku

tersimpan senyum,teredam tawa
saat kita mengatai rasa
biarlah hati yang merasa
rasa ini indah adanya

ketika hati kian menggerutu
menahan rasa yang terbelunggu
menambah pilu butiran rindu
memaku sepi jiwa yang menderu

saat rasa tak bisa meraja
saat asa terpendam rasa
saat hati terbalut hampa
biarlah,sepi ini indah adanya

teruntukmu bidadariku
yang selalu meredamkan pilu
meski hati belum bersatu
indah ini tak akan berlalu